NADIM SINI, NADIM DI MESIR

Oleh RAHMAN SHAARI
Sinar Harian, 20 August, 2013
 

DUNIA dikuasai oleh orang yang berfikir. Mereka asalnya orang perseorangan, kemudian membesar menjadi kelompok. Kelompok yang berjaya akan mempertahankan kejayaan. Kelompok yang gagal akan terus berusaha.

Tidaklah sia-sia pujangga lama kita mencipta watak genius Hang Nadim.  Hang Nadim telah menunjukkan jalan untuk menghadapi todak, tetapi dia dibunuh. Ternyata,  Hang Nadim dibunuh kerana kebijaksanaannya.

Kisah Hang Nadim ialah kisah tragedi.  Moral daripada cerita itu jauh melampaui segi kesedihan.  Kisah Hang Nadim memberitahu kita bahawa kecerdikan hendaklah disimpan dengan cermat, jangan ditunjukkan secara lurus tanpa pertimbangan politik. Hang Nadim ialah anak  kecil, jadi wajarlah dia silap.

Dalam senario politik tanah air dan dunia, peristiwa yang menyerupai kisah Hang Nadim berlaku dari masa ke masa. Di Malaysia, pada akhir dekad 1980an, seorang tokoh yang hebat dalam kerajaan telah menunjukkan kepandaiannya. Beliau gagal menjadi perdana menteri lalu memilih untuk menerima tawaran ke Bangsa Bersatu. Pada akhir tahun 1990an, seorang lagi tokoh telah terkeluar dari senarai calon perdana menteri, kerana terlalu segera menunjukkan kepandaian.

Tokoh ini kemudiannya memilih untuk menjadi pembangkang dengan slogan: lawan tetap lawan!

Continue reading

| Tinggalkan komen

GERAKAN SEKULAR HALANG DEMOKRASI DI ASIA BARAT

Oleh Muhamad Razak Idris

Disiar Berita Harian, 17 Julai 2013

Pelbagai cabaran harus ditempuh bagi menjayakan demokrasi di Asia Barat. Peristiwa terbaru di Mesir sejak beberapa hari lalu menunjukkan ia harus dibayar dengan darah dan nyawa bagi merealisasikan cita-cita itu. Cabaran ini sejajar dengan kedudukan rantau itu yang unik dari sudut sejarah dan istimewa pula dari segi kekayaan serta pengaruhnya dalam menjamin ketahanan kekuasaan dan kepemimpinan dunia. 

Faktor yang rencam ini menjadikan rantau Asia Barat dipenuhi pelbagai kepentingan membabitkan kelompok dalaman masyarakatnya, malah juga perkumpulan dalam kalangan bangsa luar lingkungannya. 

Menjayakan demokrasi dilihat sebagai kepentingan strategik asasi bagi perkumpulan masyarakat sivil dan pergerakan Islam. Sudah sekian lama rantau ini ditadbir secara autokratik menggunakan pendekatan keras dan tertutup. Pemerintahan sebegini memberi kesan buruk terhadap pembangunan insaniah masyarakat Asia Barat serta perkembangan peradabannya yang menyeluruh. 

Continue reading

| Tinggalkan komen

KRISIS POLITIK MESIR TANDA AWAL KEJATUHAN LIBERALISME

Oleh Muhamad Razak Idris

Golongan liberal yang bergembira riang meraikan pengulingan tentera ke atas Mohammad Morsi hakikatnya dalam kejahilan akan akibat dari ‘dosa moral’ yang dilakukan mereka terhadap negara Mesir. Keriangan mereka itu telah menutup pandangan jauh tentang akibat buruk yang bakal tertimpa ke atas fahaman liberalisme yang anuti dan nasib golongan yang memperjuangkannya pada masa depan. Krisis politik yang sedang dihadapi Mesir hari ini dari sudut pandangan yang lain adalah antara tanda penting permulaan kejatuhan liberalisme di negara tersebut. Perbuatan golongan liberal sebagai tali barut pihak tentera mengkhianati ‘pilihan rakyat’ yang ditunjukkan menerusi prinsip dan amalan demokrasi,  menjadikan liberalisme dan para pendokongnya kini kehilangan dasar akhlak yang paling teras untuk mengabsahkan penglibatan mereka dalam perjuangan menegakkan nilai-nilai kehidupan sivil di Mesir dan di pentas peradaban dunia hari ini.  

Secara lahiriah krisis politik Mesir ini ditanggapi oleh sebahagian pihak berpunca dari kegagalan politik Islam di negara tersebut. Malah terdapat pandangan yang tersebar iaitu kejatuhan Presiden Morsi yang merupakan calon dari Ikhwan al-Muslimin adalah permulaan berakhirnya Islamisme. Pandangan sebegini boleh dikatakan bersifat  ‘separuh masak’. Malah ia terpengaruh dengan skrip yang dibina oleh pihak tentera dan golongan liberal bagi tujuan menjustifikasikan tindakan pengulingan mereka serta menghilangkan keyakinan dan menjauhkan rakyat Mesir dari pengaruh politik Islam dan Ikhwan al-Muslimin secara khusus.

Continue reading

| Tinggalkan komen

WANITA BUKAN BAHAN HIBURAN, MODAL KAPITALIS

Oleh Muhamad Razak Idris

Disiar Berita Harian, 27 Julai 2013

Sepanjang sejarah kemanusiaan, wanita sering dicatat terdedah kepada penindasan dan ketidakadilan yang dilakukan oleh sistem dan budaya masyarakatnya. Nasib yang tidak baik ini sering digambarkan dalam bentuk tulisan dan lakonan semula oleh media moden hari ini.

Sejarah era masyarakat jahiliah Arab misalnya mencatatkan iaitu kedudukan mereka sejajar dengan barangan kebendaan yang boleh diwarisi oleh sanak saudara terdekat. Layanan sama juga tergambar dalam kehidupan masyarakat Rom masa lalu.

Continue reading

| 1 Komen

KEFAHAMAN AGAMA MENSEJAHTERAKAN NEGARA

Oleh Muhamad Razak Idris

Disiar Berita Harian, 20 Julai 2013

Sepatutnya polemik berhubung pengenalan kursus Tamadun Islam Tamadun Asia (TITAS) di peringkat pengajian tinggi di negara ini tidak harus berlaku.  Ini kerana kepentingan peranan agama dalam proses pembangunan telah lama disepakati. Namun, realitinya tidak sedemikian. Jelas, polemik ini mengesahkan iaitu masih kedapatan segelintir anggota masyarakat yang masih dalam keadaan keliru berhubung persoalan hubungan agama dan negara sehingga terus mempertikaikan sebarang langkah dan usaha ke arah pengukuhan peranannya dalam proses pembangunan negara kita.

Kelompok masyarakat yang mengkritik pelaksanaan pengajaran TITAS ini boleh dianggap sebagai saki baki perkumpulan yang masih belum mampu meninggalkan kesan penjajahan pemikiran dan budaya yang terjadi di negara ini oleh kuasa Eropah beberapa dekad yang lalu. Memang salah satu dari warisan penjajahan yang wujud ialah doktrin permisahan hubungan agama dan negara sebagai satu bentuk pendekatan yang diyakini penting dalam proses pembangunan sesebuah negara.

Continue reading

| Tinggalkan komen